Once Upon A Time: Ulasan Saya Tentang Penghitung Kartu

No Mercy Monday February 1

Setelah memberi kami pujian kepada para pemain poker amatir terakhir kali, Isabelle Mercier sekarang pergi ke arah lain. Dia tidak memiliki belas kasihan untuk film yang baru-baru ini dirilis The Card Counter. Periksa ulasannya.

Bagaimana kalau membicarakan hal lain selain poker untuk cerita baru ini? Bagaimana dengan film tentang poker?! Oke, oke, kita tetap dalam tema posting blog ini, dan sebenarnya, saya bisa bersenang-senang menjadi kritikus film, pekerjaan yang bisa saya lihat sendiri lakukan!

Antara menonton serial fenomena Squid Games atau Dune klasik sci-fi, saya menonton film dengan judul yang, sebagai pecinta blackjack, langsung mengejutkan saya: The Card Counter, oleh Paul Schrader.

Saya mungkin akan kembali di posting mendatang tentang berbagai adaptasi ke bioskop dan di tempat lain di dunia poker dan perjudian secara lebih umum, tetapi hari ini, saya ingin fokus pada film yang baru dirilis ini.

Ulasan Poker Pro Tentang Penghitung Kartu

Peringatan spoiler: jangan baca terus jika Anda ingin menonton film tanpa membaca ulasan, itu yang saya lakukan secara pribadi, jadi saya lebih suka memperingatkan.

Sekarang setelah tindakan pencegahan biasa telah diambil, saya dapat memberi tahu Anda perasaan saya tentang film ini, perasaan yang akan saya simpulkan dalam satu kata: Sampah!

Maaf bagi mereka yang menunggu Rounders modern, tetapi ini bukan film fitur yang harus memuaskan keinginan mereka. Kita harus menunggu, permata tempat Matt Damon dan Edward Norton berada belum jauh berlalu.

Aspek positif

Di kolom argumen yang agak positif, saya akan menempatkan fakta bahwa film itu mengingatkan saya pada waktu dalam hidup saya ketika saya tidak memiliki alamat tetap dan benar-benar tinggal di hotel-kasino.

Kami menemukan suasana ini di The Card Counter, pertemuan profesional yang berlangsung di bar kasino di tengah kebisingan mesin slot yang memekakkan telinga. Saya juga akan menempatkan akting aktor utama Oscar Isaac di kolom yang sama, sangat dipercaya dalam perannya. Namun, selain itu, Anda tidak bisa mengatakan bahwa film ini akan bertahan lama dalam ingatan saya.

Oscar Isaac

Catatan Negatif

Panjangnya sangat banyak, kami akan menyukai suntingan yang lebih ketat, hanya untuk memberi sedikit dinamisme ke dalam keseluruhan pekerjaan. Adapun skenario, ada kekecewaan yang terlalu besar.

Saya bahkan akan mengatakan bahwa ada penipuan pada barang dagangan. Judul dan sepertiga pertama dari film tersebut menjual kepada kita kisah William Tell, seorang penghitung kartu BlackJack yang juga sangat pandai bermain poker ketika kenyataannya sangat berbeda.

Tanpa mengungkapkan terlalu banyak bagi mereka yang masih ingin melihatnya, katakanlah skenario berjalan ke arah lain, kutub yang terpisah dari alam semesta yang dijanjikan oleh judulnya.

Sangat tidak menyenangkan ketika produser film melakukan itu, mereka melakukan segalanya untuk membuatnya terlihat seperti film akan membahas subjek ini dan setelah 30 menit, premis awal disingkirkan dan kami menemukan diri kami dalam film yang sama sekali berbeda, dalam suasana yang berubah.

Peringatan Spoiler: Plot Twist

Iklim penyiksaan di penjara Teluk Guantanamo, dengan adegan kekerasan yang membuat saya harus memejamkan mata selama beberapa menit untuk mencegah sakit perut.

Titik jatuh film; Aktor membiarkan dirinya dibutakan dari meja final dengan 3 pemain tersisa di turnamen Sirkuit WSOP untuk pergi dan melakukan pembunuhan. Betulkah? Kepahitan dan kekecewaan.

Dan akhirnya, adegan poker No-Limit Hold’em di The Card Counter difilmkan dengan sangat buruk. Hampir seolah-olah sutradara hanya menggunakan poker sebagai dalih, latar belakang belerang di mana dia akan bisa melukis kisah nyata yang ingin dia filmkan.

Anda melihat awal dari sebuah tangan, keren. Oh tidak, sutradara meninggalkan aksi di atas matras untuk fokus pada karakternya dan Anda tidak melihat pot itu lagi.

Penghitung Kartu

Pikiran Akhir

Penonton yang menyukai poker, di sisi lain, lapar akan lebih banyak, tidak memiliki apa-apa untuk dimakan kecuali tontonan kartun pemain Amerika dan relnya yang akan membuat Phil Hellmuth terlihat seperti anak laki-laki dengan banyak menahan diri di meja.

Singkatnya, sayang sekali, saya ingin sekali melihat film tentang poker atau perjudian yang berhasil … gagal. Sementara itu, saya akan kembali untuk memeriksa lagi Rounders. Ini agak ketinggalan jaman tapi… Itu Poker!

Temui saya di meja CoinPoker untuk melatih keterampilan Anda dan menikmati aksinya. Buka sendiri akun CoinPoker hari ini.

Isabelle “Tanpa Rahmat” Mercier

Pemenang WPT & Juara Dunia OFC “Progresif”

Author: Frank Webb