Survei: Perjudian Bermasalah Inggris Turun menjadi 0,3%

Survey: United Kingdom Problem Gambling Falls to 0.3%

Menurut sebuah survei, masalah perjudian di Inggris telah turun menjadi 0,3%. Statistik ini didasarkan pada 4.009 petaruh yang dipertanyakan. Sebagai perbandingan, pada September 2020, Komisi Perjudian Inggris Raya melaporkan dua kali lipat angka ini.

Hasil Survei Terbaru

Data mengungkapkan temuan aneh lainnya. Menurut survei, penurunan tertinggi dalam masalah perjudian adalah di antara pria, yang dulunya 0,8% tetapi sekarang hanya 0,3%. Data juga memberi tahu kita bahwa jumlah total orang yang berisiko juga turun – dulu 4% pada tahun 2020 dan saat ini 2,9%. Orang-orang dengan risiko sedang terhadap masalah perjudian juga turun menjadi 0,7%. Tidak ada perubahan signifikan dalam jumlah orang dengan risiko bahaya rendah.

Dari semua penjudi yang ditanyai, 42% melaporkan telah berjudi dalam waktu sebulan sebelum survei, dibandingkan dengan 46,7% orang dalam survei tahun 2020. Hanya 28,3% dari mereka yang berjudi yang melakukannya di minggu sebelum survei. Sebaliknya, 18% mengatakan bahwa mereka bukan penjudi biasa dan memasang kurang dari satu taruhan dalam sebulan.

Perjudian eceran telah turun secara signifikan mendukung perjudian online. Jumlah penjudi langsung telah turun hampir 5% (dari 28,6% menjadi 23,9%) dan jumlah penjudi online telah meningkat lebih dari 7% (dari 17,7% menjadi 25%).

Gerai judi pilihan masyarakat beragam. Lotere Nasional terus menjadi pilihan 26,5% dari sebagian besar penjudi. 12,8% lainnya lebih menyukai pesaing loterenya dan 7,8% menempel pada kartu awal. Petaruh olahraga mencapai 5,6% dan penjudi slot duduk di 3,4%.

Angka-angka Menunjukkan bahwa Tindakan Sedang Bekerja

Michael Dugher, kepala eksekutif Dewan Taruhan dan Permainan, berbicara tentang angka-angka yang menguntungkan. Visi dewan adalah untuk membangun ekosistem taruhan kelas dunia yang mempromosikan pilihan informasi dan perjudian yang bertanggung jawab. Dugher percaya bahwa penurunan masalah perjudian membuktikan bahwa dewan melakukan tugasnya.

“Inisiatif kami termasuk menggunakan iklan untuk mempromosikan alat perjudian yang lebih aman seperti batas setoran dan time-out, berinvestasi lebih banyak dalam penelitian dan perawatan, mendanai program pendidikan yang disediakan oleh GamCare dan YGAM, menerapkan larangan kartu kredit dan memperkenalkan aturan baru yang ketat pada skema VIP. dan mengubah desain game, serta menggunakan teknologi untuk mengintervensi pelanggan secara online”

Kepala eksekutif BGC Michael Dugher

Dia menambahkan bahwa hasilnya membuktikan bahwa pendekatan berbasis bukti bekerja lebih baik daripada mengadopsi “pendekatan pelarangan”. Dugher menjelaskan bahwa pendekatan pelarangan merusak sebagian besar pemain yang tidak mengalami kerugian perjudian dan pada gilirannya merusak industri. Dia menambahkan bahwa larangan sering menyebabkan kelompok berisiko bermigrasi ke alternatif ilegal alih-alih mengatasi kecanduan mereka. Hal ini tidak hanya merusak ekonomi tetapi juga membuat lebih sulit untuk membantu orang-orang seperti itu. Inilah sebabnya mengapa pendekatan moderat lebih baik, kata Dugher. Dia menyimpulkan bahwa dia senang bahwa pemerintah setuju.

Berbicara tentang pendekatan pelarangan, penentang perjudian Inggris baru-baru ini menuntut tindakan pemerintah terhadap penawaran online Camelot. Bahkan baru-baru ini, mereka mengecam keputusan William Hill untuk menawarkan makanan di lima tempat.

Author: Frank Webb