UKGC Mengevaluasi Larangan Perjudian Kartu Kredit, Lebih Banyak Penelitian Datang

UKGC Evaluates Credit Card Gambling Ban, More Research Coming

Komisi Perjudian Inggris telah memberikan penilaian yang menandai keberhasilan penerapan larangan menyeluruh pada kartu kredit yang digunakan untuk tujuan perjudian. Dengan larangan yang berlaku selama lebih dari satu tahun sekarang, regulator telah dapat mengukur dampaknya serta menilai apakah beberapa ketakutan awal telah membuahkan hasil.

Larangan yang Sesuai Dengan Tujuannya

Regulator menjangkau melalui Yonder, mewawancarai 2.000 orang dewasa dan mengadakan pertemuan langsung. Semua peserta adalah individu yang telah berjudi dalam 12 bulan terakhir, periode yang dicakup oleh larangan kartu kredit.

Temuan awal segera meyakinkan, dengan UKGC mengutip bukti oleh bank jalanan yang melihat penurunan langsung dalam penggunaan kartu kredit untuk tujuan perjudian. Bank telah menindaklanjuti dengan aspek larangan yang lebih halus, yaitu memastikan bahwa dompet elektronik yang diisi dengan kartu kredit juga telah dipantau untuk aktivitas yang berhubungan dengan perjudian.

Mengomentari data terbaru yang dikumpulkan oleh survei, bos komisi perjudian Andrew Rhodes, mengatakan:

“Keberhasilan penerapan larangan di seluruh industri dan dampak pada perilaku konsumen dan pengeluaran keuangan yang telah kami pantau sejauh ini adalah tanda yang menggembirakan bahwa larangan tersebut telah mengurangi ketergantungan konsumen pada perjudian dengan uang pinjaman.”

CEO UKGC Andrew Rhodes

Sementara kartu kredit dikeluarkan dari persamaan, praktik pendanaan lain yang dipertanyakan tetap ada, seperti penggunaan pinjaman gaji dan kredit cepat yang biasanya datang dengan suku bunga lebih tinggi dan praktik predator oleh badan yang menerbitkannya.

Pemain Berhenti Meminjam Dana, Hampir

Menariknya, UKGC telah menemukan bahwa 76% orang yang dulu bermain dengan dana pinjaman tidak melakukannya lagi. Namun, 15% lainnya terus meminjam dana, dengan alasan bahwa larangan tersebut telah memaksa mereka. 9% lainnya mengatakan bahwa mereka meminjam dana, tetapi itu belum tentu karena larangan.

Regulator telah mengakui bahwa mereka perlu memantau apakah penjudi telah didorong untuk meminjam dana dari sumber ilegal. Tinjauan oleh Tim Peminjam Uang Ilegal tidak menemukan bukti seperti itu, tetapi UKGC mengatakan bahwa mereka perlu tetap waspada.

UKGC belum dapat mengidentifikasi apakah larangan kartu kredit berdampak pada pasar gelap. Menurut regulator, motivasi individu untuk beralih ke opsi pasar gelap “jarang diketahui.”

Lebih Banyak Pekerjaan yang Harus Dilakukan

Selain itu, UKGC mengakui bahwa sementara larangan itu adalah cara yang baik untuk mencegah perjudian yang sembrono, ada solusi yang cukup terkenal. Mengingat hal ini, seseorang yang cukup termotivasi akan merasa cukup mudah untuk menggunakan uang pinjaman untuk melanjutkan perjudian.

Untuk terus menyelidiki implikasi larangan kartu kredit untuk perjudian, penelitian lebih lanjut akan dilakukan oleh NatCen. Survei NatCen harus diselesaikan di beberapa titik di awal 2023 dengan UKGC menggunakan datanya untuk membantu memotivasi pilihannya dalam perubahan peraturan di masa depan.

Sebelum pelarangan, sekitar 10,5 juta orang di Inggris berjudi, 800.000 di antaranya beralih ke kartu kredit. Berdasarkan penelitian pada saat itu, 22% dari semua konsumen yang menggunakan kartu kredit untuk berjudi memenuhi syarat sebagai penjudi bermasalah. Pada bulan Oktober, Irlandia setuju untuk memberlakukan larangan kartu kreditnya sendiri.

Author: Frank Webb